JUKNIS SERTIFIKASI GURU TAHUN 2015


Pelaksanaan sertifikasi guru 2015 diubah bentuknya dari model PLPG menjadi model Pendidikan Profesi Guru dalam Jabatan (PPGJ). Perubahan model ini menjadikan program sertifikasi guru bukan dalam bentuk latihan namun pelaksanaannya dalam bentuk pendidikan profesi. Pelaksanaan pendidikan tentunya memerlukan SKS, sehingga pelaksanaan PPGJ pada tahun 2015 mengacu pada kredit yang harus ditempuh oleh seorang guru untuk menjadi profesional. Adapun jumlah SKS yang harus ditempuh oleh seorang guru untuk menjadi professional sabanyak 36 SKS, dengan mempertimbangkan jumlah tatap muka per semester yaitu (1) Rekognisi masa lampau (RPL) 10 SKS. (2) Workshop pendalaman materi dan pengembangan perangkat pembelajaran 12 SKS: 15 kali pertemuan (setelah diperhitungkan dengan ujian tulis). (3) Program pengalaman lapangan (PPL) 14 SKS: 16 kali pertemuan.

Program Pendidikan Profesi Guru bagi Guru Dalam Jabatan yang selanjutnya disebut program Pendidikan Profesi Guru dalam Jabatan (PPGJ) adalah program pendidikan yang diselenggarakan untuk mempersiapkan guru agar  menguasai kompetensi guru secara utuh sesuai dengan standar nasional pendidikan sehingga dapat memperoleh sertifikat pendidik. Berdasarkan Ketentuan Umum Permendikbud Nomor 9/2010 Pasal 1 angka 2

Adapun sasaran sertifikasi Guru 2015 melalui PPGJa) Sertifikasi guru melalui PPGJ diperuntukkan bagi guru dalam jabatan yang berstatus PNS dan bukan PNS pada semua jenjang pendidikan baik sekolah negeri maupun swasta di bawah pembinaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang memenuhi persyaratan.b) Jumlah sasaran secara nasional ditetapkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.c) Penetapan sasaran peserta per provinsi dan per kabupaten/kota didasarkan pada data hasil uji kompetensi awal (UKA), termasuk guru yang bertugas di sekolah Indonesia luar negeri (SILN).Sedangkan tujuan PPGJ dalam jabatan adalah untuk nenghasilkan guru profesional yang memiliki kompetensi dalam merencanakan, melaksanakan, dan menilai pembelajaran; menindaklanjuti hasil penilaian dengan melakukanpembimbingan, dan pelatihan peserta didik;  dan mampu  melakukan penelitian dan mengembangkan keprofesian secara berkelanjutan.

Persyaratan Peserta Sertifikasi Guru Tahun 20151)   Memiliki Nomor Unik Pendidik dan Tenaga Kependidikan (NUPTK).
2)   Guru yang belum memiliki sertifikat pendidik dan masih aktif mengajar di sekolah di bawah pembinaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, kecuali guru Pendidikan Agama.
3)   Guru yang telah memiliki sertifikat pendidik dengan ketentuan:
4)   Guru PNS yang sudah dimutasi sebagai tindak lanjut dari SKB 5 menteri harus memiliki Surat Keputusan Mutasi dari Bupati/Walikota.
5)   Guru bukan PNS yang sudah dimutasi oleh yayasan pada bidang studi sertifikasi yang berbeda karena alasan linearitas, diusulkan oleh kepala sekolah dan disetujui oleh kepala dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota.
6)   Memiliki kualifikasi akademik sarjana (S-1) atau diploma empat (D-IV) dari program studi yang terakreditasi atau minimal memiliki izin penyelenggaraan.
7)   Guru bukan PNS:
a)  pada sekolah swasta yang memiliki SK pengangkatan sebagai guru tetap dari penyelenggara pendidikan (GTY),
b)  pada sekolah negeri harus memiliki SK pengangkatan dari Bupati/Walikota, masa kerja minimum 2 tahun secara terus menerus yang dibuktikan dengan SK dimaksud.
8)   Pada tanggal 1 Januari 2016 belum memasuki usia 60 tahun.
9)   Sehat jasmani dan rohani dibuktikan dengan surat keterangan sehat dari dokter.

Penetapan Peserta Sertifikasi Guru Tahun 2015Ketentuan Umum1)   Penetapan bidang studi sertifikasi harus linear dengan kualifikasi akademik S-1/DIV, kecuali guru yang diangkat sebelum tahun 2006 mengacu pada bidang studi sesuai mapel yang diampu minimal 5 (lima) tahun berturut-turut.
2)   Penetapan peserta dilakukan secara berkeadilan dan transparan melalui online system dengan menggunakan Aplikasi Penetapan Peserta Sertifikasi Guru melalui PPGJ (AP2SG-PPGJ). Daftar rangking bakal calon peserta sertifikasi guru melalui PPGJ diumumkan oleh Badan PSDMPK-PMP melalui situs www.sergur.kemdiknas.go.id
3)   Penetapan bidang studi sertifikasi harus linear dengan kualifikasi akademik S-1/DIV, kecuali guru yang diangkat sebelum tahun 2006 mengacu pada bidang studi sesuai mapel yang diampu minimal 5 (lima) tahun berturut-turut.
4)   Penetapan peserta dilakukan secara berkeadilan dan transparan melalui online system dengan menggunakan Aplikasi Penetapan Peserta Sertifikasi Guru melalui PPGJ (AP2SG-PPGJ). Daftar rangking bakal calon peserta sertifikasi guru melalui PPGJ diumumkan oleh Badan PSDMPK-PMP melalui situs www.sergur.kemdiknas.go.id
5)   Dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota dapat menghapus calon peserta yang sudah tercantum namanya dalam daftar calon peserta Sertifikasi Guru melalui PPGJ atas persetujuan LPMP dengan alasan yang dapat dipertanggungjawabkan yaitu:
a)   meninggal dunia,
b)   sakit permanen,
c)   melakukan pelanggaran disiplin,
d)   mutasi ke jabatan selain guru,
e)   dimutasikan ke kabupaten/kota lain,
f)    mengajar sebagai guru tetap di Kementerian lain,
g)   pensiun,
h)   mengundurkan diri dari calon peserta,
i)     sudah memiliki sertifikat pendidik baik di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan maupun di Kementerian lain, kecuali sebagaimana yang dijelaskan pada poin 3 persyaratan peserta di atas.
6)   Calon peserta sertifikasi guru melalui PPGJ tahun 2015 tidak dialihtugaskan pada jabatan lain, baik fungsional maupun struktural.
7)   Penetapan calon peserta untuk jenjang TK, SD, dan SMP oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, sedangkan untuk jenjang SMA/SMK dan SLB oleh Dinas Pendidikan Provinsi.

Penetapan Bidang Studi Sertifikasi Guru Tahun 20151)   Bidang studi yang dipilih harus linier/berdasarkan latar belakang pendidikan S-1/D-IV yang dimiliki.
2)   Peserta sertifikasi guru diharapkan tidak melakukan kesalahan dalam menuliskan nomor kode bidang studi karena bidang studi ini akan menjadi dasar penilaian oleh LPTK dalam pelaksanaan sertifikasi guru melalui PPGJ.
3)   Bidang studi sertifikasi guru melalui PPGJ menjadi acuan dasar dalam beberapa kebijakan, yaitu:
a)   penentuan soal uji kompetensi;
b)   penentuan pembagian tugas mengajar guru;
c)   pemberian tunjangan profesi guru;
d)   penilaian kinerja guru; dan
e)   pengembangan keprofesian berkelanjutan.
Tahap Seleksi Dan Penetapan Peserta Sertifikasi Guru Tahun 2015A. Penyusunan Daftar Calon Peserta UKA1)  dinas pendidikan provinsi dan dinas pendidikan Kabupaten/kota, berdasarkan data yang diterima dari Badan PSDMPK-PMP dan LPMP menyusun daftar calon peserta UKA (lihat lampiran 4).
2)  dinas pendidikan harus memastikan bidang studi yang akan dipilih oleh guru dalam mengikuti UKA.
3)  nama guru yang dinominasikan sebagai calon peserta UKA diumumkan melalui pengumuman yang ditempel di papan pengumuman sekolah dan dinas pendidikan.
4)  dinas pendidikan menginstruksikan kepala sekolah agar:
5)  menyampaikan informasi tentang keikutsertaan dalam UKA kepada guru yang bersangkutan
6)  guru yang bersangkutan dapat menyetujui/mengkoreksi bidang studi yang akan dipilih dalam UKA.
7)  daftar calon peserta UKA guru tersebut dikirim ke LPMP dan Badan PSDMPK-PMP.
B. Pemilihan Bidang Studi UKA oleh Gurua)  guru harus memilih/menentukan bidang studi yang akan diikuti dalam UKA.
b)  bidang studi yang dipilih harus tercantum dalam Kurikulum 2013 dan linier dengan kualifikasi S1/D-IV yang dimiliki (lihat lampiran 1).
c)   bidang studi yang akan diujikan harus sesuai dengan bidang studi sertifikasi guru melalui PPGJ yang telah ditetapkan (lihat lampiran 2A)
d)  khusus bagi guru produktif SMK, soal uji kompetensi didasarkan atas program studi keahlian bukan berdasarkan paket keahlian. Informasi lengkap tentang program studi keahlian dan paket keahlian dapat dilihat pada Spektrum Keahlian Pendidikan Menengah Kejuruan (Lampiran 2 B).
C. Pelaksanaan Uji Kompetensi Awal (UKA)1)  uji kompetensi secara off-line atau on-line bertempat di TUK yang telah ditetapkan bersama oleh LPMP dan dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota
2)  seluruh calon peserta sertifikasi guru melalui PPGJ tahun 2015 yang sudah dicantumkan dalam Daftar Calon Peserta UKA harus mengikuti uji kompetensi awal sesuai bidang studi yang dipilih dan dilaksanakan di lokasi yang sudah ditentukan di masing-masing kabupaten/kota

Penyusunan Berkas Administrasi Sertifikasi Guru Tahun 20151)   Berkas administrasi yang harus disusun oleh calon peserta sertifikasi guru melalui PPGJ tahun 2015 adalah:
2)   Fotokopi Ijazah S-1 atau D-IV, serta Ijazah S-2 dan atau S-3 (bagi yang memiliki)
3)   Fotokopi SK pangkat/golongan terakhir
4)   Fotokopi SK mengajar (SK pembagian tugas mengajar) terakhir
5)   Fotokopi SK pengangkatan sebagai guru sejak pertama menjadi guru sampai dengan SK terakhir
6)   Pasfoto terbaru berwarna (enam bulan terakhir dan bukan polaroid) ukuran 3x4 cm sebanyak 4 lembar
7)   Surat Pernyataan dari calon peserta bahwa berkas/dokumen yang diserahkan dapat dipertanggungjawabkan keabsahannya
8)   Khusus Guru yang telah memiliki sertifikat pendidik (sertifikasi kedua) harus menyertakan:
9)   Surat Keputusan Mutasi dari Bupati/Walikota sebagai tindak lanjut dari Peraturan Bersama Menteri Pendidikan Nasional, Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, Menteri Dalam Negeri, Menteri Keuangan, dan Menteri Agama Nomor 05/X/PB/2011, Nomor SPB/03/M.PAN-RB/10/2011, Nomor 48 Tahun 2011, Nomor 158/PMK.01/2011, Nomor 11 Tahun 2011 tentang Penataan dan Pemerataan Guru Pegawai Negeri Sipil.
10)  Surat keterangan dari kepala sekolah dan disetujui oleh kepala dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota bagi guru bukan PNS yang sudah dimutasi oleh yayasan.
11)  Fotocopy Sertifikat Pendidik yang legalisasi oleh LPTK penyelenggara.
12)  Dokumen/berkas yang dikumpulkan harus dilengkapi dengan format verifikasi kelengkapan dokumen/berkas sebagaimana Lampiran 6 yang telah diisi. Format verifikasi kelengkapan data ini kemudian diteruskan ke dinas pendidikan provinsi/ kabupaten/kota dan LPMP untuk diisikan pada kolom yang bersangkutan.
13)  Dokumen/berkas diurutkan sesuai urutan pada format kelengkapan. Setiap pergantian jenis dokumen/berkas diberi pembatas kertas berwarna.
14)  Pengumpulan berkas dimulai setelah pengumuman penetapan peserta, paling lambat tanggal 15 Maret 2015.
15)  Data guru yang akan mengikuti sertifikasi guru melalui PPGJ harus benar dan valid karena akan digunakan sebagai dasar untuk:
a)   menetapkan soal uji kompetensi,
b)   bidang studi sertifikasi guru, dan
c)   data yang akan dicantumkan dalam sertifikat pendidik.
16)  berkas administrasi guru calon peserta sertifikasi diverifikasi oleh dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota dan mengirimkan hasilnya ke LPMP.
17)  dinas pendidikan provinsi/kabupaten/ kota berkewajiban memverifikasi keabsahan ijasah S-1/D-IV peserta sertifikasi dengan menggunakan instrumen yang telah ditetapkan.
18)  LPMP memeriksa kembali kelengkapan persyaratan, memilah dan mengelompokkan calon peserta sertifikasi menurut asal sekolah/ domisili guru dan bidang studi yang akan diikuti.
19)  LPMP melakukan verifikasi kelengkapan dengan cara mengisi format verifikasi kelengkapan data yang sudah diisi oleh guru dan dinas pendidikan provinsi/kabupaten/kota.
20)  batas waktu verifikasi dan validasi berkas di LPMP sampai dengan tanggal 17 Maret 2015.
21)  Setelah verifikasi/persetujuan dilakukan, maka sistem AP2SG-PPGJ akan memberikan nomor peserta dalam format A1
22)  Berkas administrasi guru yang sudah diverifikasi LPMP dan dinyatakan belum lengkap akan dikembalikan ke guru melalui dinas pendidikan yang bersangkutan untuk diperbaiki.
Selengkapnya download Juknis Sertifikasi Guru Tahun 2015 berupa  bahan sosialisasi 

Sertifikasi Guru Tahun 2015 dengan mengklik link berikut ini.
LINK 1 DOWNLOAD BAHAN SOSIALISASI SERTIFIKASI GURU 2015

Jika link DOWNLOAD di atas tidak berfungsi gunakan link download di bawah ini
LINK 2 DOWNLOAD BAHAN SOSIALISASI SERTIFIKASI GURU 2015

Untuk membukanya gunakan password ainamulyana